Tuesday, February 26, 2008

FTM atau SAHM?

Adakah di dunia ini seorang ibu yang minta upah untuk mengasuh anaknya? Adakah ibu yang meminta bayaran atau gaji bulanan setelah mendidik dan membesarkan anaknya?

Kenapa sih lu nanya beginian?

Ada salah kaprah di sini, you know...

Ketika seorang ibu mengatakan bahwa dia adalah seorang "Full Time Mom", aku jadi geli sendiri. Mangnye ada ya "Part Time Mom"? Dibayar berapa perjam? (ttttuuuuuuuhhh... marah kan????)

Yang benar menurutku dan beberapa teman (dan istilah ini dipakai juga katanya di AS) adalah "Stay at Home Mom" jika memang tidak bekerja di luar. Di rumah kan para mommy bisa kerja juga, toch? SAHM lebih enak didengar karena yaaa.... Pikirin ajah sendiri.. Hehehehe...

Jangan marah ya ibu-ibu...

Udah ah, mau nyari ide postingan lain....

6 komentar:

Dhona said...

Makasih lho protesnya. Emang lebih enak ngedengar Stay at Home Mom ya.

Ani said...

Yup, bagusan stay at home mom di dengernya. Kapan ya aku bisa jadi SAHM?

Lala said...

Mbak, kalau aku memasukkan diriku dalam kategori WAHM... (working at home mom).. hehehe.. soalnya, dapet nggak dapet duit tapi judulnya tetep "working" kan di rumah... ^_^

Widya Puteri said...

mba betul bnaget tuh istilahnya..
alu sekarang ngerasain jadi ibu pekerja di luar rumah. pernah juga stay at home mom.. dan memang lebih comford disebut demikian.. btw, postingan lain dah dapet ide kan ^_^

Sary Day said...

apapun sebutannya yang penting kan niatnya.. bener gak..?

rumah lina said...

Full time ma part time ya... aku ngerasa waktu dulu aku kerja emang jadinya part time soalnya anak makan minta pembantu, berangkat sekolah yg nganter pembantu, ada PR sekolah yg pertama ngajarin ya pembantu , saat siang anak kenapa2 mereka nangisnya ke pembantu, apalagi kl pas pulang malam yang nidurin siang pembantu. Makanya sebagian tugas mom-nya diambil alih si "mbak" jadinya daku part time dong hahaha...