Tuesday, February 26, 2008

Trafficking atau Benar Anaknya?



Pernah lihat mereka? Cobalah tengok mereka di jembatan Halte Busway Dukuh Atas Sudirman Jakarta pada saat siang menjelang sore setiap hari kerja. Aku jelas saja menemui mereka setiap hari karena kantorku kan di seberangnya! Foto ini aku ambil dari milis dan dari Hantu Stroberi nih!

Jelas ajah aku shock..Tiap hari gitu lho ketemunya..Bahkan kadang ujan pun mereka masih ada. Aku sendiri gregetan, anak sekecil itu udah dipajang untuk mengiba kasihan orang??? Tapi aku gak peduli sama ibunya (kandung atau bukan), yang aku peduli anak innocent itu! "Ibunya" sih bilang namanya Melisa usia 11 bulan (bulan ini? kok 3 bulan lalu aku tanya, "ibunya" bilang 10 bulan????) Makanya kadang aku suka kasih biskuit, susu, dan bahkan baju2 bekas pakai Umar... Aku gak pernah kasih uang karena takutnya (pastinya?) dipakai "ibunya" toch??

Hey, jangan salah!!! Aku pernah nemuin yang JAUH LEBIH GILA: di Kolong Stasiun Kereta Api Depok Baru, bener2 bayi baru lahir!!!! Masih merah dan ringkih... Mungil sekali... Tangisannya keras.. Pasti karena lapar dan kedinginan. Sementara "ibunya" ngapain? Tidur! KURANG AJAR!!!!

What the hell itu ibunya!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Ya Rabb... Mau jadi apa generasi2 Rabbani itu...

APDET: akhirnya ada juga yang masukin berita sejenis ini di SINI

20 komentar:

Ryuta said...

Biasa lah ada bisnis dibalik itu semua..

Tapi lagi2 masalah ekonomi biasanya jadi tameng, klo begini siapa yg mau disalahkan, toh semua butuh..

Raden Bagus Wibowo said...

Mau jadi apa generasi berikut kita? Tanyakan pada mereka yang di"tangan"nya diberikan kepercayaan untuk bisa membuat perbedaan dan perbaikan serta kesejahteraan!!! Siapa mereka? Para eksekutif2 islam, para jutawan2 islam dan para2 yang lain yang tentunya punya kemampuan, kekuasaan (kuasa dan mampu kyknya kk adik dech) dan pastinya kesempatan juga mereka yang sedang dicoba Allah dengan segala kemudahan!!! Everytime i pray to Allah to turn me into a wealthy man so that i can show them (the"have") how to become a richman!!! bantu doanya ajja yach fren...

Bunda Azra said...

kalau itu anak kandungnya kok ga mirip yah?

andrei-travellous said...

Iiiih ak merinding baca postingan ini, Miriss banget. semoga negeri ini lebih baik

GusKoko said...

Bulan depan kalau saya ke Jakarta, akan bikin investigasi tentang si Ibu itu, mudah2 an enggak ada kendala. Sebab biasanya mereka merupakan kelompok kayak mafia gitu lho.

Ani said...

Itulah, kasihan ya anak2 itu dijadikan senjata untuk cari uang? Di sini juga banyak yg begitu, kadang puanas cuaca eh anaknya di jemur panas2 gitu dengan mimik memelas di pinggir jalan...

ichaAwe said...

kasian yah... anaknya kliatannya lucuuu...putih..

siibu itu pdhl bisa aja jd pembantu RT... dasar pemalas

Iswara said...

Sebagian kegetiran itu adalah tanggung jawab pemerintah dan masyarakat. Saya juga akan melakukan hal yang sama dengan hati yang prihatin menghadapi peristiwa seperti itu. Thx for share.

'Nin said...

Itulah Dik... Saya juga sebel ngeliat ibu-ibu yang punya hati gitu... bawa anak-anak untuk mencari belas kasihan orang....
Mending kalo anak orang, kalo anak sendiri kok ya tega.....

anno' said...

itu bukan anak kandungnya...gak mirip bgt..n kulitnya juga beda warnanya....sseharusnya tuch foto anak di taroh di koran ja..da yg merasa kehilangan anak?....

Rystiono said...

Tanda-tanda kiamat...hayo semuanya cepetan tobat...hihihihi...

^_^

Indah said...

Aku kok curiga ya...feeling bkn anaknya deh, klo gak nyewa ato dia nyulik...koran hr ini di sby dan pasuruna ada balita di culik...aku kok jd ngeri,anak yg difoto itu lucu bgt,tp ibunya kok sok memelas gt....please org2 yg diatas tolong selidiki deh...

ita.kinipulu said...

omg...
anak sekecil itu..

MamAbeL said...

Hay mba.. salam kenal.. aku dari milis wrm.. miris bgt ya.. entah naif ato engga.. suatu hari nanti aku pengen menghilangkan bayi2 dari jalanan.. memberikan mereka sedikit arti hidup dengan kasih sayang.. ahh.. semoga...

Rizki Eka Putra said...

Setiap kalau melihat ada anak2 yang ngamen atau minta2 di lampu merah! Selalu saya membathin siapa yang salah denga kondisi ini?? Kalau mengacu ke UUD 45 seharusnya Pemerintah yang bertanggung jawab! Tapu kenapa begini?

Eucalyptus said...

Udah aku bilang Di, laporin aja ke polisi biar diselidiki

Anonymous said...

wah miris ya bacanya, dan hal ini aku sering liat juga di berbagai jembatan penyebrangan di jakarta :(

Bundakey said...

Merinding deh baca nya, takut nya tuh anak korban penculikan lagi ya .... :(

cantik dan bersih gitu ya :)

bundanya i-an said...

gak tega lihat foto tuh anak.. polos banget... merinding...

Juminten said...

kalo aku pernah liat anak kecil, cewe sekitar 8 tahun gendong anak kecil yg katanya adiknya, sekitar umur 3 tahun sambil ngamen di bus.
adiknya itu nangis terus, dimulutnya ada kayak kompeng yg ga ada isinya.
kasian jg liatnya...
sama mbak, aku jg ga mau kasih uang ke mereka.
masih lebih baik kasih makanan kayaknya.