Monday, January 07, 2008

Wiken 5-6 Januari

Capek! Itu yang terlintas pertama di benakku. Detilnya:

Tanggal 5 Januari :

Sempai (senior) kampusku nikah. Trus ada sodara jauh nikah juga. Brubung dengan sempai aku udah lama gak ketemu, aku lebih milih ketempat dia dulu (sekalian reunian ama temen2 laen). Sendiri ajah, soalnya ribet kalo bawa Umar. Tau sendiri dia itu super aktif dan selalu bikin lelah ortunya buat ngejar2 dia. Hehehehe...

Gak ada yang istimewa hari itu. Hujan. Dan sebel karena berhubung aku numpang mobil orang laen, jadi gak bisa ikutan foto2 (dasar narsis! kekekeke). Pulang ke rumah, dihadang tugas bantuin bapaknya Umar untuk bikin roti. Qta mo dagang di Istiqlal.

Tanggal 6 Januari :

Dari 3 Subuh aku udah bangun (padahal baru tidur jam 11 malem) dan siap2 ke Istiqlal. Bareng Umar dan bapaknya, tentu! Alhamdulillah, aku dapet undangan khusus untuk ikut dzikir nasional bersama bang Arifin Ilham. Dari siapa? Dari "kembaranku" mami Shella yang berbaik hati. Hehehehe...

Rencana mau coba kereta South Line (Depok-Manggarai) yang lanjut pake Blue Line (Manggarai-Kota). Sialan, karena salah info dari petugas KRL, aku pikir Blue Line beroperasi. Ternyata hari Ahad off. Kacau! Udah seneng2 pake South Line (dan Umar sangat nyaman memandang ke luar KRL tanpa debu), di Manggarai kayak orang bego terdampar. Ujung2nya pake KRL ekonomi juga berdesakan! Huh!

Sampe di masjid Istiqlal 7.45 pagi (soryy ya mami Shella, Umar telat...), dan langsung ke masjid. Bapaknya Umar seh dagang di luar gerbang masjid. Seperti yang udah aku duga, pasti Umar mulai menebar pesonanya kepada para jamaah (terutama akhwat) di sana. *pingsan* Haduh, Umar.... Untung kamu baru 2 tahun, jadi gak papa dicolek2 (apaan seh??) sama akhwat2. Coba kalo kamu udah mengalami mimpi basah (banjir, maksud bunda?kekekeke), bisa2 kamu diusir sama panitia, nak!
Umar sadar kamera

Bener2 gak bisa konsen dzikirnya. Setelah aku dan mami Shella terjangkit HIV (Hasrat Ingin Vivis) dan mesti ngantri kayak uler, eh aku masih harus jaga Umar yang selalu lasak dan gak bisa diam. Coba ya, waktu mami Shella mengantuk, disenggol-senggol sama Umar ajah gak berkutik. Tidur apa pingsan sih, mam? Malah Umar gak ada capeknya. Bahkan nyaris hilang karena lolos dari pantauanku. Haiyah! Biasanya khusyuk berdzikir, sekarang khusyuk ngawasin Umar. Halaaahhhh....

Umar dan bunda

Selesai dzikir, aku bantuin suamiku untuk lanjutin dagang. Dari laporan dia, ternyata para pedagang diusir2 dengan kekerasan oleh pamong praja Astaghfirullah! Kok bisa sih? Ya hasilnya, dagangan suamiku gak habis alias bersisa. Padahal waktu di At-Tiin, habis dalam sekejap karena satpam masjidnya baik2 dalam "mengusir" (Yalah, kan yang dateng ketua MPR gitu lho!). Di ambil hikmahnya ajah, pulang bisa bareng mami Shella dan ke ITC Depok deh.

Wih, gempor bo!

7 komentar:

Eucalyptus said...

Baru mo cobain roti buatan hubby mu itu... hu hu

an diana said...

ekaliptus gak papa..ntar aku bikinin pesenan mbak spesial deh! harga damai kok...hehehehe

Ani said...

Dear Andiana, tengkyuh banget dah kasih award ke aku (padahal aku dah di kasih ayuk Evie juga). Ternyata banyak teman blogger yang sayang ma aku.....hiks jadi terharu.

an diana said...

anied maklum, mbak kan blogger batamyang mulai jadi seleb..jadi wajar banyak yang kasih award..hehehe...dobel2 gak papa, siapa tau nanti dobel platinum (mangnye mbakku ini penyanyi?)

Eucalyptus said...

Eh, baru nongol neh gamabrnya Umar.... utchuna.... ibunya juga, hue he he...

an diana said...

ekaliptus hehehehe....bisa ajah deh!

faisol said...

terima kasih sharing info/ilmunya...
saya membuat tulisan tentang "Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?"
silakan berkunjung ke:

http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

salam,
achmad faisol
http://achmadfaisol.blogspot.com/